Jumat, 20 April 2012

Standar Biaya Uang Saku Paket Meeting

Yang dominan menjadi pertanyaan banyak orang mengenai Standar Biaya adalah, mengapa uang saku paket meeting untuk tahun 2012 turun sangat drastis. Dan menurut sumber yang (mudah-mudahan) dapat dipercaya, bahwa penurunan uang saku paket meeting tersebut memang dimaksudkan untuk membatasi kegiatan paket meeting/rapat di luar kantor (hotel) yang 2-3 tahun belakangan ini sangat marak dilakukan kementerian/lembaga. Konon kabarnya, dalam suatu kesempatan rapat pimpinan eksekutif sempat menyentil bahwa belakangan mencari PNS di kantor-kantor kok susah.. sekarang PNS kerjanya banyak di hotel-hotel.. Merespon hal tersebut muncullah usaha untuk mengurangi kegiatan paket meeting yang kurang/tidak efektif. Sebenarnya hal tersebut dapat dilakukan dengan 2 cara, pertama adalah dengan memberikan syarat yang lebih ketat terhadap pelaksanaan kegiatan paket meeting tersebut dan/atau mengatur jumlah maksimal pelaksanaan kegiatan paket meeting untuk suatu output tertentu. Kedua adalah dengan mengurangi besaran uang saku paket meeting, sehingga kegiatan terebut tidak lagi "menarik" untuk dilaksanakan. Dan ternyata cara kedua yang dipilih dalam Standar Biaya 2012.

Meskipun mendapatkan justifikasi logis dalam perhitungan uang saku paket meeting, bahwa ketika seorang PNS melakukan kegiatan paket meeting, dengan menganalogikan kepada uang harian perjalanan dinas dimana ada 3 komponen dalam uang harian tersebut yaitu: uang makan, transpot lokal dan uang saku, maka komponen yang tersisa dari uang harian tersebut tinggal uang saku, karena uang makan sudah tidak diberikan lagi (karena sudah include dalam paket meeting di hotel), demikian juga uang transpot tidak diberikan lagi karena ybs tidak kemana-mana dalam pelaksanaan kegiatan dimaksud (hanya rapat di hotel), maka menurut perhitungan matematisnya tinggallah uang saku sehingga bisa dikatakan besaran uang saku paket meeting maksimal adalah 1/3 dari uang harian. Hanya saja perhitungan uang saku maksimal sebesar 1/3 dari uang harian ini dibuat rata untuk semua ibukota provinsi (sedangkan uang harian berbeda) dan sebagai dasar perhitungan adalah uang harian terendah pada tahun 2011 yaitu Rp300.000,-. sehingga 1/3 dari Rp300.000,- adalah Rp100.000,-. Rp100.000,- inilah yang kemudian dijadikan satuan biaya uang harian paket meeting fullboard luar kota (paket fullboard luar kota adalah tarif tertinggi dibandingkan dalam kota fuulboard, fullday dan halfday) untuk gol I/II, sedangkan untuk gol III dan IV dilakukan penyesuaian untuk kompensasi pengenaan pajak sehingga uang saku paket meeting yang diterima seluruh golongan sama pada kisaran Rp100.000,-. Dan untuk dalam kota fullboard, fullday dan halday tentunya lebih kecil lagi.

Perbandingan Uang Saku (harian) Paket Meeting 2011, 2012 dan 2013
Uang Saku (harian) Paket Meeting Fullboard Luar Kota (Jawa Barat)
      2011                        2012                       2013
Rp270.000,-             Rp100.000,-           Rp150.000,-

Namun, kalau menurut hemat penulis, cara pertama lebih elegan dan tepat sasaran, meskipun penulis akui memang lebih sulit dilakukan. Memberikan syarat pelaksanaan dan jumlah maksimal pelaksanaan paket meeting untuk suatu output tertentu memang sulit dilakukan, karena harus dilakukan kajian dan benchmarking terhadap sekian banyak karakteristik output yang tentunya sangat berbeda. Penulis memberikan contoh yang asal-asalan, mis untuk output pembuatan Undang-Undang maksimal 15x meeting yang boleh dibiayai dengan SB Paket Meeting, Peraturan Menteri maksimal 7x, pembuatan Aplikasi maksimal 5x, penyusunan Laporan Keuangan dan Lakip tidak boleh memakai paket meeting.. sekali lagi ini hanyalah pembatasan asal-asalan.. namun yang penulis ingin katakan adalah bahwa pembatasan terhadap jumlah pelaksanaan paket meeting lebih efektif dari pada mengurangi uang saku paket meeting dengan tujuan mengurangi frekuensi pelaksanaan paket meeting. Asumsi bahwa dengan menurunkan uang saku paket meeting maka akan membawa dampak pengurangan pelaksanaan paket meeting pada kementerian/lembaga sehingga adanya efisiensi anggaran karena kegiatan tersebut sudah tidak lagi "menarik" masih bisa diperdebatkan keakuratannya. Sebagai contoh kalau di tahun 2011, dengan satu kali pelaksanaan paket meeting pegawai mendapat Rp270.000,-, sementara ditahun 2012 hanya mendapat Rp100.000,- maka bisa saja kemudian untuk output yang sama yang pada tahun 2011 diperlukan 1 kali paket meeting, namun pada tahun 2012 dilaksanakan 3x paket meeting agar uang saku total yang diterima pegawai kira-kira sama yaitu 3xRp100.000,-. (karena tidak ada pembatasan jumlah pelaksanaan paket meeting terhadap suatu output). Dan jika hal ini yang dilakukan, maka efisiensi yang "terkesan" merupakan dampak dan tujuan penurunan besaran uang saku paket meeting, menjadi sangat bertolak belakang dengan kenyataan yang terjadi.. Yang terjadi malah adanya inefisiensi besar karena paket meeting yang dibayarkan ke hotel, yang seharusnya 1x menjadi 3x, sementara pengeluaran untuk uang sakunya relatif sama. Padahal perbandingan besaran uang saku paket meeting yang diterima pegawai dengan tarif paket meeting yang dibayarkan ke hotel adalah kira-kira sebesar 1 : 6.

Belum lagi permasalahan ketika peserta dalam kegiatan meeting tersebut adalah dari daerah yang jauh. Meskipun telah diberikan fasilitas dalam PMK SB bahwa untuk peserta yang dari daerah dapat diberikan 2 hari uang harian (1 hari -dan+  pelaksanaan), namun sebenarnya dalam PMK SB disyaratkan untuk yang mengalami kendala transportasi. Bisa diduga yang terjadi nanti adalah bahwa semua peserta dari daerah akan diberikan 2 hari uang harian perjadin dan uang saku paket meeting untuk memberikan uang saku yang lebih "pantas", meskipun peserta dimaksud tidak mengalami kesulitan transportasi.

2 komentar:

  1. maaf, saya tadinya tertarik dengan kata kunci fullboard meeting dan fullday meeting karena sedang searching acuan pembuatan kontrak/SPK untuk kegiatan dimaksud, untuk sekedar berbagi pengalaman yang baru beberapa tahun menjadi PNS, saya memang setuju kalau anggaran paket meeting itu di batasi entah itu frekuansinya atau besaran dananya, karena yang saya tahu para penyelenggara sering bermain mata dengan pihak hotel mengenai tagihan denngan berbagai dalih, untuk saving tambahan uang sakulah, untuk beli atk lah dll, padahal masing-masing itu sudah ada post nya, sehigga saya kewalahan untuk menyingkronkan laporan kontraknya dengan tagihannya, menurut pendapat saya, seandainya dana paket meeting ini bisa dihemat pasti setiap instansi bisa membangun ruang diklat/meeting yang luas dan mewah dalam beberapa tahun kedepannya, sehingga tidak perlu lagi menyewa hotel, atau setidaknya setiap pemda bisa memfasilitasi itu, dengan demikian kebocoran kas negara bisa di perkecil..sehingga rakyat semakin sejahtera..

    BalasHapus
  2. Yth. Bpk. Abu_'aini.
    Setuju Pak.. meminjam istilah Om Mario Teguh.. komen Bapak "Super Sekali"...

    BalasHapus